Tuesday, September 6, 2016

MENUJU KEHANCURAN? BETUL KE NI?

Aku terbaca mesej yang rasanya dah viral di WA beberapa hari lalu. Jika ikut cara 'ingatan' yang diberikan, memang menyeramkan... bagi aku lah kot!

Tapi, Iye ke? mesej itu kononnya mengingatkan masyarakat supaya menangguhkan sebarang pelaburan, pembelian hartanah atau kereta, di samping berbelanja secara berhemah. Orangramai juga dinasihatkan menyimpan duit yang ada untuk berdepan tempoh sukar yang bakal tiba itu.

Walau dalam situasi antara nak percaya dengan tidak, aku cuba membuat analisa aku sendiri... Dalam persekitaran ekonomi dunia tidak menentu ketika ini, ramai pakar ekonomi sekalipun tidak dapat memberi ramalan tepat apa akan berlaku.. Hmmm...

Tapi, berdasarkan 'laungan' orang-orang hebat di negara ini, ekonomi negara masih bertahan walaupun diancam persekitaran ekonomi dunia sangat mencabar. Bagi tempoh enam bulan pertama tahun ini, ia berkembang 4.1 peratus. Ia juga agak menyeluruh iaitu semua sektor utama mencatatkan pertumbuhan positif kecuali pertanian.

Untuk keseluruhan 2016 ini, Bank Negara yakin ekonomi negara akan tumbuh antara 4.0 dan 4.5 peratus. Seperti pada separuh pertama lalu, Bank Negara menjangkakan pertumbuhan separuh kedua ini juga akan terus dipacu permintaan domestik, merangkumi perbelanjaan swasta (pelaburan syarikat dan perbelanjaan pengguna) serta awam.

Maknanya, jangkaan bank pusat itu sudah mengambil kira unjuran kelembapan ekonomi luar serta kelemahan harga minyak dunia. Di pihak kerajaan pula, selain menyuntik pelbagai projek prasarana dan melaksanakan program merangsang pendapatan boleh guna orang ramai, ia juga giat mengadakan inisiatif menggalakkan industri menggunakan lebih banyak bahan tempatan.

Justeru, prospek ekonomi negara bagi tahun ini masih positif. Begitu juga tahun depan. Bersandarkan asas-asas yang ada, Bank Dunia Jun lalu mengunjurkan ekonomi negara akan berkembang 4.4 peratus tahun ini dan 4.5 peratus tahun depan.

Bagi ekonomi dunia pula, Tabung Kewangan Antarabangsa (IMF) pada Julai lalu mengunjurkan pertumbuhan 3.1 peratus tahun ini dan 3.4 peratus tahun depan.

Berdasarkan fakta itu, aku tidak nampak apa dimaksudkan 'menuju kehancuran' seperti disebutkan dalam mesej diviralkan, melainkan mereka yang melakukan mempunyai agenda untuk kepentingan yang tersembunyi. Malah, mungkin sengaja untuk menakut-nakutkan masyarakat agar dengan tujuan tertentu.... entah lah...

Memang dan tak boleh disangkal bahawa sekarang ini wujud pelbagai risiko dan tekanan terutama dari luar, tetapi jika pelaburan ditangguhkan dan perbelanjaan pengguna jatuh mendadak, sudah pasti menjerumuskan ekonomi negara kepada kemelesetan.

Eh, Tetiba je jadi macam penganalisis ekonomi pulak aku ni... kehkehkeh...
Apa pun, info diatas tu aku ambil dari apa yang aku baca penulisan kolumnis Saidon Idris di BH.

Sebenarnya ia menarik perhatian aku, serta  berminat untuk aku kongsi dengan anda yang sama-sama mengalami masalah 'kerisauan ekonomi' macam aku... 

Nak sedapkan hati lettew..kehkehkeh

Wallahu A'lam...


Wasalam | © Senyum Poyo

No comments:

MY Channel

Loading...