Tuesday, September 13, 2016

KEANGKUHAN NAK TUTUP BINGAI

Satu Malaya dah tahu pasal statement sorang 'pemimpin hebat' ni. Bagi aku, keras, kasar serta biadap. Tidak langsung menggamit rasa hormat dari aku dan mungkin juga dari sesetengah masyarakat di bumi tercinta ini. Dan sejujurnya, aku bukannya sesiapa yang mampu memberi teguran selain meluahkanya di entry aku ni... 

Bagi aku, menghalalkan pertuturan kurang ajar demi menterjemahkan sikap berterus-terang adalah sikap seorang yang cetek pemikiran serta bodoh. Malah ia sikap pengecut yang tidak tahu bagaimana mempertahankan budaya bangsa yang disusun atur oleh nenek moyang terdahulu.

Sebagai seorang 'pemimpin' yang mengetuai sebuah kementerian yang mana agensi-agensi dibawahnya bertungkus lumus mengangkat dan memperjuangkan 'budaya serta teras-teras kebangsaan berasaskan adab' di mata pelancong asing, beliau aku anggap sebagai 'perosak' yang memimpin kearah kerosakkan budaya dan adab bangsa majoriti di tanahair ini. Oh mungkin dia terlupa tentang rukun negara yang ke-lima.. 

Ni aku ingatkan:
'Kesopanan dan Kesusilaan'

Namun siapa aku yang mampu mengubah sikap si 'biadap' sorang ni? Dan juga sikap tingkahlaku beberapa spesis yang sejenis dengannya. Justeru biarkanlah dia terus melalak dan melaungkan sambil membuat pengakuan tentang kebodohannya secara tidak sedar... kehkehkeh

Bagaimanapun aku juga akui, sikap sesetengah pengamal media juga mungkin menyumbang kepada punca 'kebodohannya' terserlah. Pintar sungguh wartawan ni sebenarnya. Tindakan provokasi dan serta keghairahan untuk mendapatkan maklumat demi menjadi yang pertama dan terhangat, menjadikan sesetengah pemimpin ini tidak mampu atau tidak berkesempatan untuk berfikir secara rasional sebelum menjawab sebarang persoalan yang diajukan. Nah, apa lagi jika caranya itu bebentuk soalan 'batu api' yang dengan jelas ingin melaga-lagakan mereka.

Namun apa pun alasannya,  kematangan pemikiran pemimpin itu sendiri tatkala berdepan dengan para pengamal media ini harus diterjemahkan melalui pertuturan jawapan yang diberikan. Bagi aku tidak perlu emosional dalam memberikan pendapat. Dan tidak menjadi kewajiban juga untuk pemimpin ini menjawab setiap soalan yang diajukan jika ianya dianggap tidak penting dan tidak menggugat kepemimpinan beliau. 

Hatta, jawapan yang menampakkan kebodohan dan keangkuhan itulah sebenarnya memberikan gambaran bahawa beliau dalam keadaan yang sangat tergugat... dia yang kompomkan sendiri, Ye tak? Tak payahlah kita nak susah payah pikir dia ni pandai atau bingai... Kehkehkeh...


Wallahu a'lam..


© Senyum Poyo

No comments:

MY Channel

Loading...