Wednesday, June 4, 2014

BERJAYA DAH 'MEREKA'

Jom lumba… Jom komen… jom post kat status cepat! Siapa dulu komen dia hebat. dia nombor satu… dia akan popular! Ini lah trend yang sedang berlaku di kalangan kita… Tiada siapa yang dapat menghalang… tiada siapa yang dapat menghentikan…  Syabas! berjaya dah yahudi menakluk pemikiran kita tanpa perlu bertemu dengan setiap seorang dari kita…

Aku dah semakin loya. Semakin nak muntah. Tapi siapa aku yang nak sibuk-sibuk membahaskan isu ini… Masing-masing memiliki kebebasan untuk meluahkan apa yang dirasa… Tak suka tak yah baca.. tak yah tengok… tak yah amik tahu lah!

Dari pengamatan aku, semakin maju teknologi media, semakin malas kita nak memikirkan rasional dan logik disebalik tindakan kita. Kalau 30 tahun dulu, kita akan cuba berusaha mencari maklumat yang benar dan disahkan oleh sumber yang dipercayai, sebelum menyampaikan kepada pihak lain, kini tidak lagi. Kini, kita lebih cenderung untuk mengikuti isu-isu sensasi, seterusnya berlumba-lumba untuk memberikan ‘analisa’ serta pendapat yang nyata dipengaruhi oleh emosi dan latar keperibadian kita sendiri.

Aku tetiba terfikir. Apakah akan terjadi dalam tempoh 20 tahun yang akan datang? Bagaimana generasi anak cucu kita mampu mencapai matlamat didalam kehidupan mereka? Yang paling menakutkan aku ialah, generasi anak2 dan kita sendiri sudah semakin terleka dengan permainan ini. Jika kita amati, urusan dunia hari ini semakin perlahan didalam setiap tindakan, manakala waktu pula dirasakan semakin pantas berlalu.. dan kita masih berada di posisi yang sama..

Pendapat setengah masak aku ialah, bukan waktu yang semakin pantas berlalu. Detik masa tetap sama dari dulukala. Sehari tetap dikurniakan 24jam… Sebulan masih tetap 30 dan 31 hari .. dan setahun masih ada 12 bulan… So, apakah yang membuatkan ianya berlalu dengan pantas?

Pasa aku sebenar-benarnya ialah, urusan dan tindakan kita yang semakin perlahan. Usaha-usaha kita sering bertangguh… tanggungjawab dan amanah tidak sepenuhnya di tunaikan.. Penyelesaian dan perhatian terhadap perkara-perkara yang serius, tidak menjadi keutamaan.. Kita membiarkan masa berlalu yang pada akhirnya masa itu meninggalkan kita yang masih leka… Leka dengan apa?

Leka dengan ciptaan 'mereka'.. leka dengan media sosial  untuk menjadi no 1 memberikan komen dan pendapat! leka dengan populariti menjadi 'keyboard warrior'... Inilah antara  ‘penaklukan’ minda yang paling halus yang dilakukan untuk melalaikan kita demi melemahkan kita sebelum diri kita dikuasai sepenuhnya oleh ‘mereka’..


Hampeh! berjaya dah ‘mereka’… 

© Senyum Poyo

Tuesday, June 3, 2014

HITAM, PUTIH & KELABU

Beberapa minggu ni ntah kenapa, aku asyik terlihat dan terbaca artikel tentang hukum dan hukuman… dari perihal kehidupan harian hinggalah kepada urusan pegangan yang aku lihat seolah-olah menjadi ‘permainan’ segelintir pihak. Secara peribadi, aku berpendapat  ia umpama melihat permainan dam haji di kedai kopi kampong yang beratapkan daun rumbia. Cer la bayangkan sendiri..

Aku bukanlah pakar didalam hukum hakam ni.. malah, masih ada banyak sifat kejahilan. Tapi syukur juga kerna aku bukanlah tolol sampai tidak dapat mentafsir yang ‘putih’ dan ‘hitam’. Cuma apabila sedikit ‘putih’ dan sedikit ‘hitam’ itu dicampurkan, pasti ianya menjadi ‘kelabu’ (grey) dan di sinilah persimpangan yang sering mengelirukan aku. Dan tidak keterlaluan jika aku rasa ada juga insan lain yang sependapat dengan aku.

Situasi 'kelabu' ini nampaknya memberi peluang kepada segelintir insan yang memegang ‘berus pewarna’ yang ingin mencari populariti atau apa jua kepentingan dengan mentafsirkan ‘warna’ mengikut citarasa mereka. Oleh kerana subjektifnya perkataan 'tafsiran' itu sendiri, Maka pertembungan ‘citarasa’ pun bermula.

Justeru, pelbagai persoalan akan terawang-awang tanpa ada haluan yang jelas. Penetapan warna akan menjadi isu perbahasan yang seolah-olah ‘seronok’ diperbincangkan, demi ‘melupakan seketika’ perkara yang masih belum terjawab dan memeningkan kepala. Oleh itu, satu permainan harus difikirkan. Samada mahir atau tidak, bukan jadi isu. Yang penting, perhatian harus dialihkan agar stress tidak sampai ke bilik kelamin di malam hari.

Hatta, kita sering melihat kejahilan ‘tukang warna’ itu menelanjangkan ‘kemaluan’ mereka sendiri tanpa mereka sedari. Ada diantaranya yang lebih ter’londeh’  dari ‘londeh’nya mereka di bilik kelamin di malam Jumaat. Fuh! 
Namun, masih boleh senyum poyo di depan kaca tv dan dada-dada akhbar tanpa ada rasa 'kemaluan'.

Segala format media sosial dan elektronik pula akan menjadi sasaran untuk semua pihak mem'parlimen'kan isu. Semua bagaikan ‘ahli yang berhormat’ membangkitkan usul serta memberikan pandangan mengikut selera masing-masing. Seolah-olah ia ‘demi kepentingan sejagat’.  Yang memegang tanggungjawab menterjemahkan ‘putih’ dan ‘hitam’ pula seakan hanya ditugaskan mengira undi (‘like’) untuk melihat siapa yang mendapat majoriti sebelum memutuskan usul untuk digazetkan. Oh… semakin kelabulah orang yang setengah masak seperti aku.

Jadi, bagaimanakah kita mampu menyusuri laluan yang boleh diyakini sebagai ‘putih’ atau ‘hitam’ yang mutlak? Ops! Mungkin aku sendiri aje yang sering 'kelabu' kot?

Hanya Dialah yang Maha Tahu dan hanya kepada Dialah aku berserah.. Semoga hidayah akan terus turun dan bertapak di qalbu..


Wallahu A’lam…

© Senyum Poyo

MY Channel

Loading...