Monday, February 24, 2014

BRIM BRIM BROOM!

Uwah, sehari dua ramai yang tersenyum... ada brim yang 'gugur'.. Samada senyum tu lebar kerana gumbira, mahupun senyum tersengih kerana tersindir semua masih boleh senyum... Aku je yang senyum poyo sebab tak dapat. Kehkeh

Btw, aku cuma nak berkongsi pendapat je ni. Aku sempat menonton sedikit ucapan orang nombor 1 pagi sabtu lalu tentang pemberian brim ni. Seperti biasa, kita semua menonton dan mendengar ucapan yang sangat teratur susunan ayatnya, polite dan 'promising'... pastilah, seorang pemimpin harus pintar didalam ucapan dan pidatonya. Kalau tak saper yang nak percaya betul tak?

Cuma apa yang kurang menyenangkan aku (personal preference lah ni) ialah; hampir lebih separuh dari ucapan itu berbaur politik dan kempen. Kajang menjadi sasaran yang aku nampak.Semua orang pun dah tahu apa yang sedang 'rancak' di Kajang selain dari satay Samuri.. tak yah nak ulaslah... Saper yang tertinggal bas tu, pergilah cari teksi ke, prebet sapu ke untuk dapatkan berita dan info tentang Kajang...Tetiba Kajang fofular bukan setakat sataynya.. malah semua orang, menteri dan businesman fokus pada Kajang kali ni... fuh bangganya aku bermustautin di Kajang...

Persoalannya, apa kaitan kajang dengan brim ni? kata nak membantu mengurangkan sara hidup rakyat (adalah sikit untuk sebulan kot) tapi kenapa dalam ucapan difokuskan kepada sesuatu yang berbaur politik? Kenapa isu menteri besar, calon dan lain-lain yang tidak ada kena mengena dengan brim dipanjang lebarkan? entahlah... Selalu sangat aku mendengar 'seruan' yang menyatakan setiap 'pemberian' itu bukan untuk 'memancing', tetapi orang paling dungu pun boleh menilai... mungkin inilah cara penyampaian era baru... 'reverse psikology'

Apapun, kepada yang dah dapat tu bersyukurlah pada Allah yang memberikan rezeki yang cuma disampaikan oleh orang yang dipertanggungjawabkan memegang amanah. Apapun agenda disebaliknya, usahlah dipertikai dan diambil pusing sangat. Kerana saat ini, kos hidup semakin mencengkam dan rasanya akal minda yang ada harus digunakan untuk memikirkan jalan keluar dari tekanan ini... Kalau dah dok nak fikir apa agenda orang lain, bila pulak nak fikir 'stok' dan tabung perbelanjaan harian dan masa depan ye dak? 

Pada aku rezeki kurniaan tuhan ini usahlah di politikkan. Kepada anda yang punya kuasa mengusahakan pemberian ini, ingatlah itu sudah sememangnya menjadi amanah yang dipertanggungjawabkan kepadamu.. Usahlah terlalu ego dan sombong dengan menganggap segala apa yang dilakukan ini adalah 'pemberian daripada anda'.. 

Kuasa yang ada pada kita hanya dipinjamkan oleh Nya... Bila-bila masa Dia boleh mengubahnya... Tak kira apa pun kita namakan perkara itu, sesungguhnya ia bukanlah dari kita.. 

Brim brim broom!!!

© Senyum Poyo

Monday, February 17, 2014

MANGSA & PEMANGSA

Entah kenapa, aku dah jadi malas nak mengetuk keyboard ni untuk buat entry sejak awal tahun tu hari... Macam tak de benda nak coret jer... lagi-lagi politik dan keluhan yang tak de kesudahan. Korang pun mesti bosan dah nak layan tul tak?

Namun disebabkan jiwa yang suka mencoret, aku terpanggil jugak nak buat entry pertama untuk tahun 2014 ni. Tapi kali ni bukan nak citer pasal politik la. Bukan jugak isu prk Kajang walaupun aku dah lebih sedekad menjadi rakyat Kajang... pada aku, walau apapun pendapat yang diberikan, mesti tidak akan menyenangkan semua pihak. So, aku pilih untuk jadi pemerhati tetap kali ni. Lagipun aku bukan pangkah kat Kajang pun. So, Buat apa nak sibuk2 berkempen... 

So entry aku kali ni ialah pasal kehidupan. Bukan nak 'deep' sangat pun. Cuma sekadar mengambil dan menganalisa secara mudah tentang kejadian dan peristiwa yang telah dan sedang berlaku...

Kebelakangan ni aku banyak membaca tentang perihal kehidupan manusia di dunia yang serba moden lah kononya ni. Bukan sajer di negara ini, malah seluruh dunia...Semakin hari semakin ramai yang hilang pertimbangan akibat gangguan mental yang tertekan oleh cengkaman ekonomi yang tiada belas kasihan pada sesiapa.

Apakah kerna semua orang melakukan atau seluruh dunia mengalami perkara yang sama, kita harus meng'halal'kan perbuatan dan tindakan yang tidak bertamadun ini? Oh tidak? Tidak untuk aku!

Justeru, kita lihat insan yang teguh pendirian dan pegangan agamanya akan terus merentas cabaran ini dengan mencari jalan penyelesaian. Manakala yang agak kecewa atau 'dikecewakan' dengan 'nasib' akan mencari hujah-hujah songsang untuk memenuhi tuntutan 'rasa' kecewa itu walaupun ia akan menjurus kepada rasa yang lebih 'hiba'. Manakala ada pula golongan yang 'rapuh' pendirian dan pegangan, mengambil jalan pintas dengan bertindak 'buas' dalam mencari penyelesaian kepada masalah mereka. 

Lihat saja di dada-dada akhbar setiap hari kebelakangan ini. Tindakan segelintir manusia yang 'rapuh' ini amat menyedihkan. Nyawa manusia lain umpama barang taruhan untuk menyelesaikan kekusutan mereka. Harta milik insan lain umpama 'hadiah' kepada sebuah 'pertandingan'  yang harus di rampas oleh mereka yang menang dan 'berkuasa'. Tidak dapat dengan lembut, cara kasar menjadi pilihan. Anak-anak kecil dan wanita dilihat sebagai barang 'mainan' yang boleh diperlakukan sesuka hati (tak payah aku nak elaborate). Yang paling menyedihkan, insan yang menjadi mangsa ini selalunya tidak mampu mempertahankan diri, melainkan hanya menyerah.. Sungguh menyedihkan.

Itu cuma antara contoh yang aku nak gambarkan. Ada macam-macam lagi yang tak perlu aku coretkan. Rasanya, kita semua pun sedar... Tapi, apakah yang mampu kita lakukan? Apakah tanggungjawab ini harus dipikul oleh hanya segelintir pihak yang bilangannya kurang 1/3 daripada jumlah 'player' yang terlibat? Mampukah?

Jauh di sudut hati, aku sudah lama merasa. Mindaku semakin berkecamuk berfikir; apakah akan jadi pada generasi anak-anak aku dalam tempoh 10-20 tahun akan datang? Mungkinkah mereka ini akan jadi 'mangsa' atau 'pemangsa' yang telah terpengaruh dengan acuan yang sedang dibina oleh generasi kita pada hari ini? Tanpa kita semua sedari? Oh No!!!

Semoga kita dan mereka ini terus dilindungi dari menjadi salah satu daripadanya. Justeru, aku rasa adalah menjadi tanggungjawab kita untuk mencipta satu lagi kumpulan yang pastinya BUKAN 'mangsa' ataupun 'pemangsa'. Apakah dan bagaimanakah?

Ya tuhan... selamatkanlah kami dan generasi kami dari perkara-perkara yang bathil dan menjijikkan... Rahmatilah kahidupan kami di tanahair yang bernama Malaysia ini.. Amin

Hasbunallahu Wanekmal Wakel...

MY Channel

Loading...